Sabtu, 13 Juli 2013

Laporan Tugas Praktek

LEMBAR PENGESAHAN

Permasalahan ini kami ambil dari Ruang Interne Zaal R.S. AL-IRSYAD SURABAYA, saat mengikuti Praktek Medical Bedah yang dilaksanakan pada tanggal 06 – 17 Juli 2004


  
Surabaya,                 2004
Mahasiswa


(AGUSTINI SEVENTINA )
NIM : 22004



Mengetahui :

Kepala Ruangan Interne Zaal                                             Pembimbing Ruangan UGD
R.S. AL-IRSYAD                                                                     R.S. AL-IRSYAD


(                              )                                                                (                                 )
NIP.                                                                                        NIP.


Pembimbing Pendidikan

AKPER UNMUH SURABAYA




(                                          )
  NIP.


KATA PENGANTAR


Dengan Rahmat dan hidayahnya saya bersyukur yang tiada batas ke hadirat Allah SWT yang mana saya sudah menyelesaikan tugas praktek yang dilaksanakan bulan Juli 2004.
Bila mana dalam makalah ini terdapat suatu kesalahan dan kekeliruan, saya berharap kritik dan sarannya. Saya akhiri dengan bacaan Alhamdulillah.



     Penulis
























BAB I



A.    DEFINISI

Penyakit infeksi akut yang mengenai saluran cerna dengan gejala demam lebih dari 7 hari, gangguan pada saluran cerna, gangguan kesadaran (Kapita Selekta Kedokteran, edisi 3, 2000)

B.     ETIOLOGI

Penyebab dari Thypus Abdominalis itu adalah kuman “Salmonella Thyposa”.

C.    PATOFISIOLOGI

Makanan
 
Penularan penyakit demam Thypoid disebabkan secara fecal dan oral dan banyak terdapat di masyarakat yang kurang baik dalam membersihkan lingkungan, sehingga terjadi pencemaran.

 




















D.    GEJALA KLINIS

1.      Bibir kering, pecah-pecah
2.      Lidah kotor, berselaput putih dan tepi hiperemi (lidah tifoid)
3.      Perut agak kembung dan nyeri tekan.
4.      Limfa membesar dan nyeri tekan.
5.      Kesadaran apatis
6.      Bradikardi relatif
7.      Suhu badan meningkat

E.     PEMERIKSAAN PENUNJANG

1.      Pemeriksaan darah lengkap (leukosit, eritrosit, trombosit, Hb)
2.      Leukopenia dengan limfosit relatif
3.      Uji widal titer antibodi 0 = 1/200

F.     PENATALAKSANAAN

Terdiri dari tiga bagian :
1.      Perawatan
-          Tirah baring absolut sampai minimal 7 hari bebas demam atau kurang lebih selama 14 hari.
-          Posisi tubuh harus diubah-ubah (± 2 jam selang-seling)
-          Mobilisasi sesuai kondisi.
2.      Diet.
-          Makanan diberikan secara bertahap sesuai dengan keadaan penyakitnya (mula-mula air lunak, makanan biasa)
-          Mengandung cukup cairan, TKTP.
-          Bahan makanan tidak boleh mengandung banyak serat (rendah selulosa) tidak merangsang dan mennimbulkan gas.
-          Susu dua kali setiap hari
3.      Obat.
-          Anti mikroba
·         Kloromphenikol (hari bebas panas)
·         Ampicillin atau amoxillin MG (hasil bebas panas)
·         Cotrimoxazole (kobinasi trimetropin dan sulfa metoxazole)
-          Obat-obat symtomatik
·         Antipiretik
·         Kortikosteroid
·         Suportif
·         Penenang
Operasi dilakukan bila terjadi perforasi

G.    KOMPLIKASI

1.      Usus halus
a.       Perdarahan usus
b.      Perforasi usus
c.       Peritonitis
2.      Diluar usus
a.       Kardiovaskuletr : kegagalan sirkulasi perifer (renjatan atau sepsis) miokardiotis, trombosis, tropmboplebitis
b.      Paru : pneumonia, empiema, pleuritis
c.       Darah : anemia hemoplitik, trombositopenia, sindrom uremia, hemolitik
d.      Hepar : hepatitis
e.       Ginjal : glumorulanefritis, pyelonefritis, dan perirephritis
f.       Tulang : osteomilitis, periostitis, spondilitis, arthritis
g.      Neuropsikiatrik : dellirium, miningismus, meningitis, polineuritis perifer, syndroma gullin gaire, psikosis dan syndroma katatenia.














BAB II

KONSEP ASKEP PADA THYPUS ABDOMINALIS

A.    PENGKAJIAN
I.  PENGUMPULAN DATA
1.      IDENTITAS
Didalam identitas meliputi nama, umur, jenis kelamin, alamat, pendidikan, no. Registerasi, status perkawinan, agama, pekerjaan, tinggi badan, berat badan, tanggal MR.
2.   KELUHAN UTAMA
pada pasien Thypoid biasanya mengeluh perut merasa mual dan kembung, nafsu makan menurun, panas dan demam.
3.      RIWAYAT PENYAKIT DAHULU
Apakah sebelumnya pasien pernah mengalami sakit Thypoid, apakah tidak pernah, apakah menderita penyakit lainnya.
4.      RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG
Pada umumnya penyakit pada pasien Thypoid adalah demam, anorexia, mual, muntah, diare, perasaan tidak enak di perut, pucat (anemi), nyeri kepala pusing, nyeri otot, lidah tifoid (kotor), gangguan kesadaran berupa somnolen sampai koma.
5.      RIWAYAT KESEHATAN KELUARGA
Apakah dalam kesehatan keluarga ada yang pernah menderita Thypoid atau sakit yang lainnya.
6.      RIWAYAT PSIKOSOSIAL
Psiko sosial sangat berpengaruh sekali terhadap psikologis pasien, dengan timbul gejala-gejala yang dalami, apakah pasien dapat menerima pada apa yang dideritanya.
7.      POLA-POLA FUNGSI KESEHATAN
1)      Pola pesepsi dan tatalaksana kesehatan
Perubahan penatalaksanaan kesehatan yang dapat menimbulkan masalah dalam kesehatannya.
2)      Pola nutrisi dan metabolisme
Adanya mual dan muntah, penurunan nafsu makan selama sakit, lidah kotor, dan rasa pahit waktu makan sehingga dapat mempengaruhi status nutrisi berubah.
3)      Pola aktifitas dan latihan
Pasien akan terganggu aktifitasnya akibat adanya kelemahan fisik serta pasien akan mengalami keterbatasan gerak akibat penyakitnya.
4)      Pola tidur dan aktifitas
Kebiasaan tidur pasien akan terganggu dikarenakan suhu badan yang meningkat, sehingga pasien merasa gelisah pada waktu tidur.
5)      Pola eliminasi
Kebiasaan dalam buang BAK akan terjadi refensi bila dehidrasi karena panas yang meninggi, konsumsi cairan yang tidak sesuai dengan kebutuhan.
6)      Pola reproduksi dan sexual
Pada pola reproduksi dan sexual pada pasien yang telah atau sudah menikah akan terjadi perubahan.
7)      Pola persepsi dan pengetahuan
Perubahan kondisi kesehatan dan gaya hidup akan mempengaruhi pengetahuan dan kemampuan dalam merawat diri.
8)      Pola persepsi dan konsep diri
Didalam perubahan apabila pasien tidak efektif dalam mengatasi masalah penyakitnya.
9)      Pola penanggulangan stress
Stres timbul apabila seorang pasien tidak efektif dalam mengatasi masalah penyakitnya.
10)  Pola hubungan interpersonil
Adanya kondisi kesehatan mempengaruhi terhadap hubungan interpersonal dan peran serta mengalami tambahan dalam menjalankan perannya selama sakit.
11)  Pola tata nilai dan kepercayaan
Timbulnya distres dalam spiritual pada pasien, maka pasien akan menjadi cemas dan takut akan kematian, serta kebiasaan ibadahnya akan terganggu.
8.      PEMERIKSAAN FISIK
1)      Keadaan umum
Biasanya pada pasien  typhoid mengalami badan lemah, panas, puccat, mual, perut tidak enak, anorexia.

2)      Kepala dan leher
Kepala tidak ada bernjolan, rambut normal, kelopak mata normal, konjungtiva anemia, mata cowong, muka tidak odema, pucat/bibir kering, lidah kotor, ditepi dan ditengah merah, fungsi pendengran normal leher simetris, tidak ada pembesaran kelenjar tiroid.
3)      Dada dan abdomen
Dada normal, bentuk simetris, pola nafas teratur, didaerah abdomen ditemukan nyeri tekan.
4)      Sistem respirasi
Apa ada pernafasan normal, tidak ada suara tambahan, dan tidak terdapat cuping hidung.
5)      Sistem kardiovaskuler
Biasanya pada pasien dengan typoid yang ditemukan tekanan darah yang meningkat akan tetapi bisa didapatkan tachiardi saat pasien mengalami peningkatan suhu tubuh.
6)      Sistem integumen
Kulit bersih, turgor kulit menurun, pucat, berkeringat banyak, akral hangat.
7)      Sistem eliminasi
Pada pasien typoid kadang-kadang diare atau konstipasi, produk kemih pasien  bisa mengalami penurunan (kurang dari normal). N ½ -1 cc/kg BB/jam.
8)      Sistem muskuloskolesal
Apakah ada gangguan pada extrimitas atas dan bawah atau tidak ada gangguan.
9)      Sistem endokrin
Apakah di dalam penderita thyphoid ada pembesaran kelenjar toroid dan tonsil.
10)  Sistem persyarafan
Apakah kesadarn itu penuh atau apatis, somnolen dan koma, dalam penderita penyakit thypoid.
B.  ANALISA DATA
*        Ds     =    Pasien mengatakan badannya demam, panas
Do    =    Suhu meningkat, bibir kering, lidah kotor dan tepi lidah dan tengah hiperomi
Mx    =    Peningkatan suhu tubuh
Kp    =    Invasi kuman salmonella thyptii
*        Ds     =    Pasien mengatakan tidak selera untuk makan (anorixia)
Do    =    perut kembung, mual, muntah.
Mx    =    Peningkatan suhu
Kp    =    Penurunan nafsu makan.

C.  DIAGNOSA KEPERAWATAN
1.      Peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan invasi kuman salmonella thypii b/d suhu lebih dari normal, mukosa bibir kering, lidah kotor, tepi dan tengah lidah hiperemi.
2.      perubahan nutirsi (kurang dari kebutuhan) berhubungan dengan anorexia d/d mual, muntah dan perut kembung.
3.      cemas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang penyakit d/d paien ketakutan dan gelisah.
4.      resiko terjadinya kekurangan vol cairan berhubungan dengan intake yang kurang dari kebutuhan.
5.      potensial terjadinya penularan berhubungan dengan sifat kuman salmonella.

DX : 1
Peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan invasi kuman salmonella thypii d/b suhu lebih dari normal, nukosa bibir kering, lidah kotor tepi dabn tengah lidah hiperemi.
Tujuan : suhu tubuh dapat kembali normal (36 oC –37oC)
Kh       : -  Suhu tubuh normal (36oC-37oC)
-    Nadi normal (70-75 x/menit)
-    RR normal (15-20 x/menit)
-    Akral hangat
-    Mukosa bibir lembab
Rt        :  1.   jelaskan pada pasien sebab akibat terjadinya panas.
                     R/ keluarga dapat mengerti dan kooperatif dalam tindakan.
2.      Beri kompres dingin/panas
R/ pemindahan panas secara konduksi
3.      berikan pakaian tipis dan menyerap keringat
R/ pemindahan panas secara evaporasi
4.      ventilasi ruangan tetap stabil
R/ pemindahan panas asecara radiasi
5.      anjurkan pasien untuk minum air banyak
R/ untuk mengganti cairan yang hilang
6.      lakuklan obeservasi TTV
R/ monitor keadaan pasien dalam pemberian terapi
7.      lakukan kolab dengan dokter dalam pmberian terapi
-          cairan perinfus
-          antipiretik dan antibiotik
R/ fungsi interdependent
DX : 2
Perubahan nutrisi (kurang dari kebutuhan) berhubungan dengan anorixia d/d mual, muntah dan perut kembung.
Tujuan :  Kebutuhan nutrisi dapat terpenuhi
Kh       :  -     adanya selera makan
-          tidak terjadi mual dan muntah
-          klien dapat mempertahankan BB nya
-          pasien dapat menghabiskan makanan setiap waktu makan
Rt        :  1.   beri penjelasan pada pasien dan keluarga tentang pentingnya nutrisi pasien
                     R/ keluarga dan pasien mengerti dan kooperatif
2.      sajikan makanan yang menarik, merangsang selera dan dalam suasana menyenangkan
R/ meningkatjkan selera makan
3.      berikan makanan dalam porsi kecil tapi sering
R/ makanan dalam porsi besar lebih sulit di konsumsi pasien saat anorexia.
4.      lakukan perawatan mulut sesudah dan sebelum makan
R/ mengurangi rasa tidak nyaman dan meningkatkan selera makan
5.      monitor intake dan out put
R/ mengetahui jumlah nutrisi yang masuk
6.      timbanmg BB tiap hari
R/ memonitor hasil asuhan yang dioberikan
7.      kolaborasoi dengan dokter dalam pemberian nutrisi parental dan roboransia
R/ dibutuhkan bila intake per oral tidka mencukupi efek farmakologis regorantia untuk meningkatkan nafsu makan.
8.      kolaborasi dengan ahli tim gizi

R/ memberikan bantuan untuk menetapkan diet

0 komentar:

Poskan Komentar